Evania Istiqomah


MACAM SENSUS PENDUDUK DAN SUSUNAN PENDUDUK

Posted in Uncategorized by evaniais on September 26, 2012

1. Macam Sensus Penduduk

 

Menurut pelaksanaannya ada 2 macam sensus, yaitu sensus de jure dan sensus de facto.

 

a. Sensus de jure,

yaitu pencacahan yang hanya dikenakan kepada setiap orang, yang benar-benar berdiam atau bertempat tinggal di daerah negara yang bersangkutan.

b. Sensus de facto,

yaitu pencacahan yang dikenakan kepada setiap orang, yang pada waktu diadakan sensus berada di dalam negara yang bersangkutan.

 

Manfaat diadakannya sensus penduduk menurut Wardiyatmoko dan Bintarto sebagai berikut.

 

a. Mengetahui jumlah penduduk seluruhnya.

b. Mengetahui golongan penduduk menurut jenis kelamin, umur, dan banyaknya kesempatan kerja.

c. Mengetahui keadaan pertumbuhan penduduk.

d. Mengetahui susunan penduduk menurut mata pencaharian agar diketahui struktur perekonomiannya.

e. Mengetahui persebaran penduduk, daerah yang terlalu padat, dan daerah yang masih jarang penduduknya.

f. Mengetahui keadaan penduduk suatu kota dan mengetahui akibat perpindahan.

g. Merencanakan pembangunan bidang kependudukan.

 

Di Indonesia, sensus telah diadakan pada tahun 1930, 1961, 1971, 1980, 1990, dan 2000. Pada tahun 1940 dan 1950 karena pada waktu itu dalam keadaan Perang Dunia II dan Perang Kemerdekaan, sensus tidak dapat diselenggarakan. Adapun berdasarkan urutannya di dunia, jumlah penduduk Indonesia menempati urutan keempat terbesar Tiga negara pada tabel di atas adalah negara di Benua Asia. Indonesia berada pada posisi ketiga di Asia jumlah penduduknya, sedangkan di Asia Tenggara, jumlah penduduk Indonesia terbesar pertama.

 

2. Susunan Penduduk

 

Penduduk pada suatu wilayah/negara dapat digolongkan atau disusun menurut umur jenis kelamin, mata pencaharian, pendapatan, kebangsaan, agama, pendidikan, tempat tinggal (provinsi atau pulau), dan sebagainya.

 

Susunan penduduk disebut juga komposisi penduduk. Susunan penduduk ini penting sekali diketahui karena berbagai susunan ini beserta perubahanperubahannya dari satu tahun ke tahun, dapat ditarik kesimpulan yang dapat menjadi dasar daripada berbagai kebijakan dan program-program pemerintah, misalnya menyusun susunan penduduk menurut umur dan jenis kelamin.

 

Menunjukkan kemungkinan pertambahan penduduk, jumlah tenaga kerja yang tersedia, jumlah laki-laki, dan perempuan serta golongan umur yang berbeda dapat digambarkan seperti tabel di bawah ini!

 

a. Piramida Penduduk/Piramida Umur

 

Piramida penduduk/piramida umur adalah grafik susunan penduduk menurut umur pada saat tertentu yang berbentuk pyramid

 

Cara menyusun piramida penduduk sebagai berikut.

 

1) Penduduk dibagi menurut jenis kelamin (dari hasil sensus), golongan pria (laki-laki) ada di sebelah kiri garis umur, golongan wanita (perempuan) ada di sebelah kanan.

 

2) Tiap-tiap golongan (L dan P) dibagi menurut umur, misalnya dengan periode 5 tahunan (dalam contoh tersebut periode 4 tahunan), diwujudkan pada garis tegak lurus.

 

b. Macam-macam Piramida Penduduk

 

1) Piramida Penduduk Muda (A)

Grafik ini menggambarkan penduduk yang tumbuh. Jadi, jumlah pertambahannya masih terus meningkat, jumlah kelahiran lebih besar dari jumlah kematian.

2) Piramida Penduduk Stasioner (B)

Grafik ini menunjukkan penduduk yang tidak berubah-ubahjumlah kelahiran dan kematian dalam keadaan seimbang.

3) Piramida Penduduk Tua (C)

Bentuk ini menggambarkan penurunan angka kelahiran lebih pesat daripada angka kematian. Bila hal ini terjadi terus-menerus,akan menyebabkan berkurangnya jumlah penduduk daerah/ negara yang bersangkutan.

 

c. Piramida Penduduk dan Angka Ketergantungan

 

Piramida penduduk dapat kita lihat bahwa bagian bawah merupakan kelompok umur muda. Kelompok ini merupakan kelompok yang belum ekonomis produktif, artinya masih menjadi tanggungan kelompok umur dewasa yang ekonomis produktif. Bagian atas dari piramida merupakan kelompok umur tua, yang sudah tidak ekonomis produktif. Kelompok ini juga menjadi tanggungan kelompok umur dewasa yang ekonomis produktif.

 

Rasio ketergantungan (depedency ratio) atau angka beban ketergantungan adalah suatu angka yang menunjukkan besar beban tanggungan kelompok usia produktif atas penduduk usia nonproduktif. Untuk mengetahui berapa besar angka ketergantungan

 

Sumber: http://ssbelajar.blogspot.com/2012/04/macam-sensus-penduduk-dan-susunan.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


duniaclara

Someone, Somewhere...

Ulfa Widowati

Welcome ٩(^‿^)۶

damaikaningwijayanti

The greatest WordPress.com site in all the land!

duniadea

This WordPress.com site is the cat’s pajamas

Aisa Isfani

Just another WordPress.com site

Evania Istiqomah

A topnotch WordPress.com site

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

%d bloggers like this: